Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Zona.my.id PT Zona Nyaman Indonesia
Get
Example floating
Example floating
AdvertorialDPRD Berau

98 Bayi Meninggal di Tahun 2022, Ratna: Tahun Ini Harus Diminimalisir

Avatar of Redaksi
ZonaTV
148
×

98 Bayi Meninggal di Tahun 2022, Ratna: Tahun Ini Harus Diminimalisir

Sebarkan artikel ini
b8db5964 picsart 24 03 27 14 46 17 227 11zon
Example 468x60

Tanjung Redeb – Jumlah kematian bayi di Kabupaten Berau hingga masih tinggi. Pemkab Berau pun siaga agar angka kematian itu terus ditekan. Pasalnya, pada tahun 2022 silam, tercatat 98 kematian bayi masih terjadi.

Jumlah kematian bayi itu diketahui media ini dari Bupati Berau Sri Juniarsih Mas, saat membacakan Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Pemkab Berau TA 2023 di Ruang Rapat Gabungan Komisi DPRD Berau, Senin (25/3/2024).

“Kita prihatin dengan adanya musibah demikian. Sehingga kita berharap dengan Kepala Dinas Kesehatan yang baru ini, supaya cepat mengambil langkah-langkah terkait penanganan tersebut,” ungkap Anggota DPRD Berau, Ratna saat dimintai tanggapannya oleh media ini.

Menurut Ratna, masalah kematian bayi itu harus benar-benar ditangani secara serius. Dinas terkait juga diminta untuk selalu siap siaga turun ke lapangan untuk menemukan alasan di balik kematian itu.

“Solusinya dinas juga harus banyak turun ke lapangan, turun ke bawah, ke puskesmas, posyandu, untuk melihat kondisi masyarakat,” imbuhnya.

Tak hanya kematian bayi. Masalah gizi buruk dan stunting juga harus diperhatikan secara serius. Karena itu, jumlah kematian bayi, gizi buruk, dan stunting harus bisa diminimalisir pada tahun ini.

“Sekarang kan banyak caranya seperti memberikan susu tambahan, biskuit, dan sebagainya. Intinya ke depan dinas yang menangani ini lebih proaktif untuk mengatasi hal yang sudah terjadi dan meminimalisir di tahun 2024,” pungkasnya. (ADV/Elton/Fery)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan